Home > Tau Gak...!!! > Argentina & Mafia di Tahun ’78

Argentina & Mafia di Tahun ’78

Sukses Argentina Tahun 1978 karena Mafia?

Buenos Aires – Argentina sukses menggondol tropi Piala Dunia untuk kali pertama pada tahun 1978 lalu. Namun kesuksesan tersebut diklaim tak lepas dari peranan organisasi keluarga mafia.

Piala Dunia 1978 yang digelar Argentina masih menggunakan dua fase grup di putaran final. Pada fase grup kedua, tuan rumah tergabung dalam Grup B bersama Brasil, Peru dan Polandia. Favorit di grup tersebut jelas adalah “Tim Tango” dan “Tim Samba”.

Pada pertandingan pertama, Brasil sukses menekuk Peru 3-0 sedangkan Argentina mengandaskan Polandia 2-0. Kedua tim tangguh dari Amerika Latin tersebut kemudian berbagi hasil imbang 0-0 ketika saling berhadapan.

Pada pertandingan terakhir, Brasil yang tampil lebih dulu menang 3-1 dari Polandia. Hal ini membuat Argentina, yang bertanding usai partai tersebut tuntas, mutlak menang dengan selisih empat gol jika ingin melaju ke final. Jika tak mampu jatah itu jadi milik Brasil dan tuan rumah hanya akan memperebutkan posisi ketiga karena hanya finis di posisi dua Grup B.

Namun demikian, Mario Kempes cs mampu melakukannya, bahkan menang dengan setengah lusin gol tanpa balas. Skor 6-0 terkesan mencurigakan sehingga Brasil pun saat itu meradang, apalagi kiper Peru ketika itu, Ramon Quiroga, ternyata lahir di Argentina. Di final, Argentina dicatat oleh sejarah jadi jawara usai menyungkurkan Belanda 3-1 di babak tambahan waktu.

Tiga dekade berselang, putra seorang bos mafia melontarkan klaim kalau keluarga mafia tertentu ada di balik kemenangan Argentina atas Peru, dengan cara memberikan bayaran kepada pemain Peru agar mereka mengalah. Laga tersebut memang krusial karena jika gagal menang dengan memenuhi syarat gol yang dibutuhkan, Argentina takkan ada di final.

Hal tersebut diklaim oleh Fernando Rodriguez, putra seorang bos mafia Gilberto Rodriguez Orejuela yang berjuluk “Pemain Catur”. Detil dari klaim itu sendiri diungkapkan Rodriguez dalam sebuah buku yang menyoal tentang ayahnya, yang tengah menjalani hukuman penjara 30 tahun di Amerika Serikat atas tuduhan mengimpor kokain.

“Kami punya foto dan pernyataan di dalam buku, kisah lengkap tentang bagaimana kesepakatan dilakukan,” tukas dia seperti dilansir Daily Mail.

Dalam buku dimaksud, Diego Maradona juga disebutkan punya hubungan kedekatan dengan Gilberto Rodriguez dan bahkan pernah mencoba merekrut pemain legendaris tersebut untuk bermain di klub Kolombia America de Cali dengan harga 3 juta dolar (sekitar Rp 27,6 miliar).

Selain itu, Fernando Rodriguez, juga mengaku kalau organisasi mafia keluarganya sudah melakukan pencucian uang lebih dari 50 juta dolar (sekitar Rp 461 miliar) di sepakbola Argentina. Dalam kompetisi tersebut, keluarganya memiliki jejaring yang sudah diretas sejak tahun 1974 oleh sang paman, Miguel Rodriguez

“Sangat mudah untuk mencuci uang di sana,” ceplos Fernando.

Benar-benar terjadi atau sekadar cari sensasi?

Categories: Tau Gak...!!!
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: